Kamis , Juli 2 2020
Home / Hukum / Bain Ham Sulbar Resmi Laporkan Kasus BLT

Bain Ham Sulbar Resmi Laporkan Kasus BLT

Mamuju – Badan Advokasi Investigasi Hak Asasi Manusia (BAIN HAM RI ) Perwakilan Provinsi Sulawesi Barat (Sulbar) secara resmi laporkan oknum Kepala Desa Taan, Kecamatan Tappalang, Kabupaten Mamuju, terkait kisruh dugaan pemotongan dana Bantuan Langsung Tunai Dana Desa (BLT DD) bagi yang terdampak pandemi Covid-19 .

Berkas laporan Bain Ham Sulbar tersebut diterima langsung Asisten Tindak Pidana Khusus ( Aspidsus ) Kejaksaan Tinggi Sulbar Feri Mupahir di ruang kerjanya selasa ( 2/6/2020).

Laporan itu di serahkan langsung oleh koordinator DPW BAIN HAM RI Sulbar Muh. Basri Sangkala di dampingi ketua Investigasi BAIN HAM RI Sulbar yang di saksikan beberapa warga desa Taan yang sempat hadir.

Usai serah terima laporan Aspidsus Kejati Sulbar Feri Mupahir mengatakan, ” Terkait laporan ini kita akan tindaklanjuti secepatnya.

Mupahir menyimpulkan, apa yang di sampaikan oleh kades Taan, ini bukan asumsi saya, karena sesuai dengan apa yang diterangkan disini terlihat ada ketimpangan. Saya melihat kurangnya keterbukaan dari aparat desa sama BPD mulai tahap pendataan, verifikasi jumlah penerimah BLT ini.

“Seharusnya betul-betul data awal itu mereka verifikasi dulu, semua warganya harus diklasifikasikan siapa siapa yang berhak menerima. Ini tidak karena dia PNS, dia anggota Polri atau anggota PKH atau kah ada bantuan dana desa yang lain lantas dibikin rekapnya untuk diusulkan.

“Harusnya itulah fungsinya BPD selaku badan permusyawaratan desa karena dia perpanjangan tangan perwakilan masyarakat desa agar tidak terjadi miskomunikasi. disini tidak ada keterbukaan atau kurangnys sosialisasi,” katanya

Salain itu Feri Mupahir juga sampaikan dalam waktu dekat jajarannya akan segera memanggil kades Taan.

“Kita akan panggil dulu kita pelajari nanti kita akan simpulkan sampai sejauh mana pengembangannya ,” Kunci Feri Mupahir.

Sementara itu Koordinator DPW BAIN HAM RI Sulbar Muh. Basri Sangkala berharap agar Kejati Sulbar betul-betul serius dalam menangani kasus-kasus korupsi mulai dari desa.

‘Kita berharap agar setiap laporan hendaknya betul-betul di tindaklanjuti oleh kejaksaan supaya ada efek jera bagi oknum para pelaku koruptor mulai dari tingkat desa hingga kalangan para pimpinan OPD tanpa tebang pilih.

Terkait penyelenggara pengelola realokasi anggaran penanganan dampak covid-19 di Sulbar, Basri berpesan agar OPD tehnis yang di tunjuk oleh pemerintah provinsi maupun kabupaten wajib hukumnya menujukan juknis rencana kegiatan dan belanjanya.

“Ini sangat rentang dalam penyalagunaan anggaran, nah ini yang perlu di kawal dan di awasi,” pungkas Basri.***(ed/ach)

About admin

Awalnya saya tak pernah berpikir untuk menjadi jurnalis. Pada tahun 2006, saya dipaksa untuk menjadi pewarta oleh om MP yang saat itu bekerja di koran harian Mercusuar, Palu, Sulteng. Sejak itu, meski harus tertatih-tatih, akhirnya profesi ini saya geluti dengan serius untuk menjadi jurnalis yang profesional. Tepat tahun 2008, saya milih hijrah dari Palu ke Mamuju untuk mengembankan koran Suara Sulbar. Namun usianya hanya setahun sehingga saat itu ikut memberanikan diri melamar di perusahaan BUMN LKBN Antara Biro Sulselbar. Bekerja di kantor berita negara ini cukup lama. Bahkan masyarakat Sulbar lebih akrab mengenal nama saya dengan sapaan Acho Antara alias A. Acho Ahmad AH. Selepas bekerja di LKBN Antara pada tahun 2017, saya pun mendirikan media online Mediasulbar. Com dibaeah naingan PT Media Sulawesi Barat, sebagai jembatan untuk menyalurkan informasi, edukasi bagi masyarakat Sulbar. Kami bertekad kuat, kelak mediasulbar. Com jadi referensi oleh pembaca berita guna kemajuan daerah di Tanah Malaqbi Mandar.. Wassalam..
error: Content is protected !!