Selasa , Maret 2 2021
Home / Politik & Pemerintahan / Sejumlah Figur Bakal Calon Gubernur Sulbar Mulai Bermunculan

Sejumlah Figur Bakal Calon Gubernur Sulbar Mulai Bermunculan

MAMUJU – Pelaksanaan pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Sulawesi Barat (Sulbar), masih terbilang lama yakni dijadwalkan bergulir di tahun 2022. Meski demikian, sejumlah figur mulai bermunculan usai gelaran Pilkada di empat kabupaten pada tanggal, 09 Desember 2020.

Dua tahun jelang pelaksanaan Pilkada gubernur tersebut, kini beberapa nama beken mulai bermunculan diantaranya gubernur Sulbar, Ali Baal Masdar, Anggota DPR RI dari partai Demokrat, Dr.H.Suhardi Duka, Anggota DPR RI Partai Gerindra, Andi Ruskati, Wagub Sulbar, Enny Anggraeni Anwar, Bupati Polman, Andi Ibrahim Masdar, Bupati Pasangkayu, Agus Ambo Djiwa, Bupati Mamasa, Ramlan Badawi, Bupati Mamuju Tengah, Aras Tammauni, Sekprov Sulbar. Dr.Muhamnd Idris P, Mantan Wakapolri, Syafruddin Kambo, Mantan Pangdam VII Pattimura, Salim S Mengga, mantan Wagub Sulbar, Aladin S Mengga, mantan Kapolda Sulbar, Drs. Baharuddn Djafar dan Anggota DPRD Sulbar, Kalma Katta.

Selain itu, juga terdapat tokoh muda yang jadi perbincangan publik saat ini diantaranya, Mantan Ketua KPPU, Dr.Syarkawi Rauf, Prof. Husain (akademisi), Annar Sampetoding (Pengusaha), Hj.Siti Suraedah Suhardi (Ketua DPRD Sulbar), Hamzah Hapati Hasan (Mantan Ketua DPRD Sulbar), Arsal Aras (Ketua DPRD Mateng), Iwan SP Pababari (Wakil Bupati Mamuju), Habsi Wahid (Bupati Mamuju), Iskandar Muda Baharuddin Lopa (Anggota DPD RI) Asri Anas (Mantan Anggota DPD RI) Sibly Sahabuddin (Mantan Anggota DPD RI), H Damris (Anggota DPRD Sulbar) dan Putra Dirga Singkarru (Pengusaha).

Ali Baal Masdar
Dr.H.Suhardi Duka

Sejumlah figur tersebut telah ada yang memulai mensosialisasikan diri dengan memasang baligho seperti figur Andi Ibrahim Masdar secara nyata menebar ratusan baligho, sticker hingga kalender telah terpasang diberbagai titik di enam kabupaten di Sulbar.

Andi Ibrahim Masdar

Termasuk baligho gubernur Sulbar juga mulai nyentil narasi politik “Lanjutan Kebersamaan”. Baligho ini ditengarai sebagai alat peraga kampanye oleh figur Ali Baal Masdar (ABM) .

Terlihat di sepanjang jalur trans Sulawesi bagian Barat, baligho ukuran besar oleh orang pertama di Pemprov Sulbar ini, telah menghiasi titik strategis ruang publik atas kapasitas selaku gubernur yang turut menyampaikan  ucapan Natal dan Tahun Baru 2021. Namun tak sedikit yang menafsirkan bahwa baligho ini “aromanya” berbau politik.

Kalma Katta

Demikian pula figur lainnya juga mulai melirik kontestasi politik berlabel pilgub dengan cara memanfaatkan ruang-ruang sosial media (Sosmed) sebagai sarana memperkenalkan diri dengan membangun narasi beragam dengan tagline Sulbar Maju maupun Sulbar Bagus.

Enny Anggraeni Anwar
Andi Ruskati

Melihat daftar bursa calon gubernur dan wakil gubernur Sulbar yang ramai dibincangkan publik, Aco Antara selaku koordinator tim Litbang Media Sulbar (MS), mencoba menerawan pendapat masyarakat terkait kriteria calon pemimpin yang ideal menahkodai provinsi ke 33 ini. Respon publik dari berbagai profesi baik kalangan ASN, petani, nelayan, UMKM, maupun generasi Millenial, punya pendapat beragam.

Agus Ambo Djiwa

Respon masyarakat Sulbar terhadap pemimpin ideal punya pendapat berbeda terkait kriteria yang dianggap laik jadi figur pemimpin.

Aras Tammauni

Pertama masyarakat menghendaki figur memiliki jaringan kuat hingga nasional, pemimpin berlatarbelakang pengusaha sukses, politisi, figur pemimpin yang tidak sedang tersandung kasus dugaan korupsi, pemimpin berlatatar belakang TNI/Polri.

Ramlan Badawi

Hasil survey Litbang MS ini menjadi sampel awal untuk menakar respon publik terhadap beberapa figur yang akan mengarungi kontestasi politik lima tahunan, pilgub Sulbar di tahun 2020 yang akan datang.

Salim S Mengga
Syafruddin Kambo

Diberbagai ruang diskusi baik di cafe maupun warung kopi, maka perbincangan politik jadi sarapan empuk hingga menjadi tema hot yang memantik perhatian publik.

Syarkawi Rauf

Akan sangat seru karena pilgub Sulbar menunggu tahun 2020. Saat ini terdapat empat bupati punya kans besar maju di Pilkada gubernur.

Dalam politik tidak pernah ditemukan rumus yang ketat. Pertemanan, koalisi, atau apapun namanya hanya berujung pada satu hal: kepentingan.

Hamzah Hapati Hasan

Basis ideologi yang seharusnya menjadi mercusuar politik menjadi tidak relevan. Kasus paling baru tak lain di Pilkada Majene dan Mamuju dulunya jadi parpol pengusung. Tetapi Pilkada di dua daerah tahun ini, maka Partai Demokrat jadi penantang kubu petahana yang tahun ini terpental meninggalkan istana.

Muh. Idris

Logika politik dan logika ilmu

Pertanyaannya, apakah logika politik bisa berkolaborasi dengan logika ilmu lainnya? Lebih khusus lagi dengan manajemen?

Manajemen juga mengenal istilah fleksibilitas tinggi. Bahkan, manajemen disebut gabungan dari ilmu dan seni.

Dirga Singkarru
Hj Siti Suraidah Suhardi
Asri Anas

 

Muh Syibli Sahabuddin

Walaupun demikian dalam manajemen ada dogma yang tidak boleh dilanggar, yaitu hasil. Berlaku rumus baku: input – proses – output (IPO).

Oleh karena itu, untuk menjalankan prinsip manajemen diperlukan pemimpin yang profesional.

Empat pilar

Kepemimpinan dalam manajemen (bisnis) dibangun oleh empat pilar, yaitu integritas, kapabilitas, otoritas dan karitas. Pemimpin dengan empat pilar kokoh tersebut diharapkan memberi hasil optimal untuk organisasi.

Pilar pertama, integritas. Basis dari integritas adalah karakter dan perilaku etis. Ia bermain pada aspek moral dan sifatnya personal.

Tokoh (politik) yang memiliki integritas tinggi tak lain Mohammad Hatta. Satunya pikiran, perkataan dan perbuatan menjadi cirikhas Bung Hatta. Ia ketat memegang komitmen dan konsisten menjalankan prinsip-prinsip kebenaran universal.

Hidupnya yang bersahaja ditambah dengan keberanian untuk memikul tanggung jawab menjadikan Bung Hatta sosok paripurna dalam memegang integritas.

Pilar kedua, kapabilitas. Dalam ranah manajemen, kapabilitas merupakan gabungan dari motivasi, pengetahuan dan ketrampilan. Orang yang memiliki kapabilitas berarti orang paham dan ahli akan bidang pekerjaannya.

Pilar ketiga, otoritas. Sesuai dengan namanya, otoritas merupakan wewenang jabatan dengan basisnya legalitas formal.

Tujuan otoritas adalah untuk menggerakkan organisasi. Didalamnya juga termasuk alat untuk menegakkan disiplin dan peraturan.***

 

 

Penulis Acho Antara

About admin

Awalnya saya tak pernah berpikir untuk menjadi jurnalis. Pada tahun 2006, saya dipaksa untuk menjadi pewarta oleh om MP yang saat itu bekerja di koran harian Mercusuar, Palu, Sulteng. Sejak itu, meski harus tertatih-tatih, akhirnya profesi ini saya geluti serius untuk menjadi jurnalis yang profesional. Tepat tahun 2008, saya milih hijrah dari Palu ke Mamuju untuk mengembankan koran Suara Sulbar. Namun usianya hanya setahun sehingga saat itu juga ikut memberanikan diri melamar di perusahaan BUMN LKBN Antara Biro Sulselbar. Bekerja di kantor berita negara ini cukup lama. Bahkan masyarakat Sulbar lebih akrab mengenal nama saya dengan sapaan Acho Antara alias A. Acho Ahmad AH. Selepas bekerja di LKBN Antara pada tahun 2017, saya pun mendirikan media online Mediasulbar. Com dibawah naungan PT Media Sulawesi Barat, sebagai jembatan untuk menyalurkan informasi, edukasi bagi masyarakat Sulbar. Kami bertekad kuat, kelak mediasulbar. com jadi referensi oleh pembaca berita guna kemajuan daerah di Tanah Malaqbi Mandar.. Wassalam..
error: Content is protected !!